Tuesday, October 15, 2019

Jual Beli Yang Dilarang

JUAL BELI YANG DIHARAMKAN

Sahabat syariat kita, sebelum kita membahas apa apa itu jual beli yang diharamkan menurut syariat, akan kami bahas dahulu pengertian jual beli agar kita lebih paham tentang jual beli yang diharamkan.

Pengertian Jual Beli

Dalam terminologi fiqih jual beli dikenal dengan dengan istilah al-ba’i yang memiliki arti menjual, mengganti, dan atau menukar sesuatu dengan sesuatu yang lain. Dalam hal ini, penggunaan kata al-ba’i yang maklum kita ketahui dalam bahasa Arab juga terkadang digunakan untuk pengertian yang kontradiktif, artinya penggunaan kata menjual sekaligus bermakna membeli atau yang kita kenal dengan istilah asy-syira’. Dengan demikian, kata al-ba’i tidak hanya berarti jual, akan tetapi juga berarti beli.

Adapun terminologi jual beli menurut para ulama’ ahli fiqih adalah sebagai berikut:
  • Syaikh   Zainuddin Ibn Abd Aziz al-Malîbary

وَشَرْعًا مُقَابَلَةُ مَالٍ بِمَالٍ عَلَى وَجْهٍ مَخْصُوْصٍ

“(jual beli) adalah menukarkan harta dengan harta dengan cara yang telah ditentukan.”

  • Syaikh   Muhammad ibn Qâsim al-Ghazzi,   

تَمْلِيْكٌ مَالِيَّةٌ بِمُعَاوَضَةٍ بِاِذْنٍ شَرْعِّيٍ أَوْ تَمْلِيْكُ مَنْفَعَةٍ مُبَاحَةٍ عَلَى التَّأْبِيْدِ بِثَمَنٍ مَالِيٍّ

“(Jual beli) adalah upaya memiliki (sesuatu) yang bersifat harta dengan suatu ganti atas dasar izin syara, atau memberikan kepemilikan berupa manfaat yang diperbolehkan syara untuk dimiliki selamanya dengan (suatu) harga yang bisa diukur (nilainaya) dengan uang." 

  • Menurut Sayyid Sabiq

مُطْلَقُ الْمُبَادَلَةِ وَلَفْظُ الْبَيْعِ وَالشِّرَأِ يُطْلَقُ كُلٌّ مِنْهُمَا عَلَى مَا يُطْلَقُ عَلَيْهِ الْاَخَرُ فَهُمَا مِنَ الْاَلْفَاظِ الْمُشْتَرَكَةِ بَيْنَ الْمَعَانِي الْمُضَادَةِ

“(Jual beli) secara umum digunakan untuk suatu makna ‘saling menukar’ adapun lafal al-ba’i (jual) dan asy-syira’ (beli) keduanya dipergunakan secara umum baik untuk orang yang menjual dan orang yang membeli. Dengan demikian lafal al-ba’i dan asy-syira’ merupakan kata sinonim yang memiliki arti yang saling bertolak belakang.
Sahabat syariatkita, dari pengertian di atas dapat kita pahami bahwa esensi jual beli ialah memberikan hak atau upaya memiliki sesuatu barang dengan menukar sesuatu (yaitu uang) atau sesuatu lain yang nilainya sama antara pihak penjual dengan pembeli berdasarkan syarak dan rukun yang telah ditetapkan oleh syara’.

Jadi kapanpun kita melakukan transaksi dengan orang lain yang didasarkan atas kesepakatan kedua belah pihak dengan suatu barang yang dapat dinilai dengan uang maka aktifitas atau transaksi semacam ini sudah termasuk dalam kategori jual beli.

Dasar Hukum Jual Beli

Dasar jual-beli secara lengkap dapat kita ambil berdasarkan Al-Qur'an, hadis, dan ijma' atau kesepakatan ulama’ sebagai berikut:

Al-Qur'an


وَأَحَلَّ اللّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا

“Dan Allah telah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba.” (QS. Al-Baqarah : 275).

وَأَشْهِدُوْاْ إِذَا تَبَايَعْتُمْ

“Dan persaksikanlah apabila kamu berjual-beli.” (QS. Al-Baqarah: 282).

......... إِلاَّ أَن تَكُونَ تِجَارَةً عَن تَرَاضٍ مِّنكُمْ
“.......... kecuali dengan jalan perniagaan yang dilakukan suka sama suka.” (QS. An-Nisa': 29).

Hadis Nabi SAW


عَنْ رِفَاعَةَ بْنِ رَافعٍ أَنَّ النَّبِىَّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ أَىُّ الْكَسْبِ أَطْيَبُ؟ قَالَ عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ وَكُلُّ بَيْعٍ مَبْرُوْرٍ

“Dari Rifa'ah bin Rafi', bahwasanya Nabi SAW., ditanya tentang pekerjaan apa yang paling baik? Kemudian beliau menjawab, (pekerjaan yang paling baik adalah) pekerjaan seseorang yang dilakukan dengan tangannya sendiri dan setiap jual-beli yang mabrur (baik).” (HR. Imam Al-Bazzar)


Adapun yang dimaksud dengan jual beli yang  mabrur sebagaimana dalam hadis di atas adalah jual-beli yang didasarkan pada ketentuan dan hukum syariat Islam sehingga antara penjual dan pemneli dapat terhindar dari tipu-menipu yang dapat merugikan kedua belah pihak.

إِنَّمَا الْبَيْعُ عَنْ تَرَاضٍ

“Sesungguhnya jual-beli itu harus didasarkan atas kesepakatan atau kerelaan (kedua belah pihak)." (HR. Imam Al-Baihaqi dan Imam Ibnu Majah)


Ijma'

Dasar jual beli menurut kesepakatan Ulama’ yaitu mengacu pada asas dimanasecara lahiriyah dan menurut sunnatullah manusia dilahirkan tidak akan mampu mencukupi kebutuhan dirinya tanpa adanya bantuan dari orang lain. Artinya tanpa ada hubungan transaksional baik yang berupa barang, jasa, dan hubungan sisoal lain maka sunnatullah yang lain tidak akan berjalan, seperti ada penjual saja tapi tidak ada pembeli, ada kaya saja tidak ada yang miskin, adapanas saja tanpa ada hujan atau air. Oleh karena itu lah ulama sepakat adanya kemaslahatan dalam jual beli sehingga oleh para ulama jual beli jidadikan salah satu elemen transaksional yang dihalalkan dan bernilai ibadah jika didasari semuanya sesuai dengan ketentuan syariat.

JUAL BELI YANG DILARANG

Maksud dari jual beli yang dilarang oleh syariat, adalah pelaksanaan akad antara penjual dan pembeli akan tetapi tidak sesuai dengan ketentuan syariat Islam sehingga jual belinya tidak sah. Adapun barang yang terlarang untuk diperjual belikan antara lain adalah:

  • Menjual sesuatu yang najis seperti anjing, babi dan yang lain sebagainya,. Dalam hal ini Rasulullah SAW. bersabda:

حَدَّثَنَا قُتْبَةُ حَدَّثَنَا اَلَّليْثُ عَنْ يَزِيْدَ بْنَ اَبِى حَبِيْبٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ اَبِى رَبَاحٍ عَنْ جَابِرٍ: اَنَّهُ سَمِعَ رَسُولُ اللهِ ص.م  يَقُوْلُ اِنَّ اللهَ حَرَّمَ بَيْعَ الْخَمْرِ وَالْمَيْتَةِ وَالْخِنْزِيْرِ وَالْاَصْنَامِ فقيل يارسول الله ارايت شحوم الميتة فانه يطلى به السقن ويدهن بها الجلود ويستصبح بها الناس فقال هو حرم ثمّ قال رسول الله ص.م عند ذلك قاتل الله اليهود ان الله لما حرم سحومها حملوه ثمّ باعوا

“Qutbah bercerita kepada kami, Al-Laits bercerita kepada kami dari Yazid bin Abi Habib dari Ata bin Abi Rubah dari Jabir RA., sesungguhnya dia pernah mendengar Nabi SAW., bersabda: ‘sesungguhnya Allah  mengharamkan menjual khamr, bangkai, babi dan patung berhala. Rasulullah ditanya para sahabat: ya Rasulallah, bagaimana pendapat anda tentang lemak bangkai karena ia dipergunakan untuk mengecat perahu, meminyaki kulit-kulit dan dijadikan  penerangan oleh manusia? Beliau menjawab: ia (lemak bangkai) adalah haram. Kemudian Rasulullah SAW bersabda saat itu: mudah-mudahan Allah memusuhi orang-orang Yahudi. Sesungguhnya ketika Allah mengharamkan lemak bangkai, mereka malah mencairkannya lalu mereka jual kemudian mereka makan harganya." (HR.Bukhari)

  • Menjual sesuatu yang tidak bermanfaat menurut Syara', seperti menjual babi, kutu, cecak dan lain sebagainya.
  • Menjaul sesuatu yang belum pasti atau digantungkan, seperti; jika saya pohon mangga itu berbuah ranum maka aku akan menjualnya kepadamu.
  • Menjual sesuatu dengan waktu tertentu (muaqqot) seperti halnya perkataan seseorang; saya jual tanah ini kepadamu selama satu tahun, maka penjualan tersebut tidak sah, sebab jual beli adalah salah satu sebab pemilikan secara penuh yang tidak dibatasi apa pun kecuali ketentuan syara'. Sahabat syariat kita, disini kita perlu membedakan antara akad jual dan sewa sehingga tidak rancu pemahamannya. Silahkan baca perbedaan antara jual beli dan sewa.
  • Menjual barang diluar kekuasaanya. Seperti menjual sapi atau burung yang kabur dari sangkarnya dan tidak diketahui lagi keberadaannya, begitu pula menjual barang-barang yang sudah hilang atau barang yang sulit diperoleh kembali karena samar, seperti seekor ikan jatuh ke kolam, maka tidak diketahui dengan pasti sebab dalam kolam tersebut terdapat ikan-ikan yang sama. 
  • Menjual sesuatu yang bukan miliknya sendiri. Tidaklah sah menjual barang orang lain dengan tidak seizin pemiliknya atau barang-barang yang baru akan menjadi miliknya.
  • Menjual sesuatu yang baragnya belum jelas. Seperti halnya menjual mangga yang masih dalam pohonnya (pentil), karena belum memungkinkan apakah mangga tersebut akan jadi atau justru akan jatuh sebelum menjadi mangga besar dan bisa dimakan. Oleh karena itu barang yang akan diperjualbelikan harus dapat diketahui banyaknya, beratnya, takarannya, atau ukuran-ukuran yang lainnya, maka tidaklah sah jual beli yang menimbulkan keraguan salah satu pihak.
jual beli yang diharamkan


Untuk artikel dasar hukum jual beli lengkap silahkan baca di sini

0 Komentar:

Post a Comment

Dapatkan Artikel Kami Gratis

Ketik email Anda di sisi:

Kami akan mengirimkannya untuk Anda

Quality Content